Warga Perbatasan Lebih Memilih Elpiji Malaysia

Warga di daerah perbatasan Kalimantan Barat dengan Serawak, Malaysia.

Warga di daerah perbatasan Kalimantan Barat dengan Serawak, Malaysia.

 

 

 

REPUBLIKA.CO.ID, PUTUSSIBAU — Warga perbatasan Indonesia – Malaysia yang berada di wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat lebih memilih elpiji dari negara tetangga dengan beberapa pertimbangan. “Elpiji Malaysia lebih murah dan isinya sesuai, tidak seperti elpiji kita Indonesia, isinya biasa jauh berkurang,” kata warga perbatasan di Kecamatan Badau, Kapuas Hulu, Yohanes, Jumat (13/7).

Menurut Yohanes, harga elpiji Malaysia ukuran 15,5 kg dan 16,5 kg hanya Rp 150 ribu hingga Rp 170 ribu per tabung. Untuk elpiji Indonesia Rp 180 ribu hingga Rp 200 ribu per tabung. Sedangkan isi elpiji 3 kg adalah Rp 35 ribu per tabung.

Dia mengatakan, elpiji non subsidi ukuran 5 kg nyaris tidak ada di Badau. Karena memang kebanyakan masyarakat menggunakan gas Malaysia dan gas elpiji yang 3 kg. “Gas 3 kg memang ada juga digunakan, namun rata-rata masyarakat menggunakan gas Malaysia,” jelas Yohanes.

Ia juga menyampaikan ketika ada bazar murah khusus elpiji Indonesia di Badau yang diselenggarakan pemerintah daerah justru tidak diminati masyarakat. Tidak hanya di Badau, bahkan di Putussibau, Ibu Kota Kapuas Hulu masih banyak juga masyarakat memesan elpiji dari Malaysia.

Salah satunya, warga Putussibau, Sudirman (45) mengatakan dirinya lebih memilih elpiji Malaysia karena memang pas ukuran tidak berkurang. “Terkadang kami kecewa meskipun tabung gas masih tersegel namun isinya tidak sesuai justru jauh berkurang. Bahkan harganya jauh lebih mahal di banding elpiji Malaysia,” tutur Sudirman. Dinas Perdagangan Kapuas Hulu yang dimintai konfrimasi belum bisa menaggapi hal itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

71 − = 69