Tidak Datang Hadir Hari Pertama Kerja, 22 ASN Sumbar Terancam Sanksi Penurunan Pangkat

Gubernur Irwan Prayitno bersama Wagub Nasrul Abit dan sejumlah pejabat eselon II usai halalbihalal di halaman kantor gubernur setempat, Kamis (21/6) (ANTARA SUMBAR/Miko Elfisha)

Padang, 21/6 (Antara) – Sebanyak 22 orang Aparatur Sipil Negara (ASN) jajaran Pemerintahan Provinsi Sumatera Barat terancam sanksi tegas penurunan pangkat karena tidak hadir tanpa keterangan pada hari pertama kerja usai libur lebaran 2018.

“Sanksinya tegas dan jelas, mulai dari penundaan kenaikan pangkat dan gaji berkala hingga penurunan pangkat,” kata Gubernur Sumbar Irwan Prayitno di Padang, Kamis.

Menurutnya libur lebaran 2018 sudah cukup panjang mulai dari 9 – 20 Juni, karena itu tidak selayaknya masih menambah libur tanpa alasan yang jelas.

Untuk 22 orang ASN yang tidak datang tanpa keterangan itu akan diproses dan disanksi jika terbukti melanggar aturan.

Sementara itu Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit mengatakan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPANRB) telah memberikan pengumuman agar kepala daerah melakukan Inspeksi Mendadak (Sidak) terhadap kehadiran pegawai di daerah masing-masing. Hasilnya dilaporkan langsung ke kementerian.

Sidak dilakukan pada beberapa Organisasi Perangkat Daerah (OPD) diantaranya Dinas Perhubungan, Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan dan Badan Keuangan Daerah.

Berdasarkan hasil sidak dan absen kehadiran pada 45 OPD di Sumbar tercatat jumlah kehadiran pegawai adalah 4.246 orang (96.59%)

Pegawai yang tidak hadir/ terlambat berjumlah 150 orang (3,41%) dengan rincian terlambat lima orang (0,11%), sakit 38 orang (0.86%), izin tujuh orang (0,16%), cuti 54 orang (1,23%), pendidikan 24 orang (0,55%) dan tanpa Keterangan 22 orang (0,50%).

Sementara itu ASN yang tetap bekerja selama libur lebaran seperti tenaga kesehatan diizinkan untuk cuti setelah lebaran dengan beberapa pertimbangan.

Sementara itu , sekretaris Daerah Kota Padang (Sekda), Asnel melakukan Inspeksi Mendadak (Sidak) ke seluruh SKPD yang berkantor di Kompleks Balaikota Padang Air Pacah di hari pertama kerja usai libur lebaran, Kamis (21/6/2018).

“Alhamdulillah, hari ini seluruh ASN yang berkantor di Aie Pacah hadir 100 persen. Kecuali ada beberapa orang yang sedang cuti melahirkan,” ujar Asnel didampingi Kabag Humas Setda Kota Padang, Imral Fauzi.

 Lebih lanjut dijelaskan, apel pagi merupakan kewajiban bagi seluruh ASN, baik itu PNS maupun tenaga honor atau kontrak. “Untuk seterusnya, mari sikap disiplin ini tetap kita jaga. Jangan hanya mengikuti apel pagi saat sidak saja,” ujar Asnel.

Ditambahkannya, untuk daftar hadir ASN Pemko Padang secara keseluruhan pada hari pertama pasca libur lebaran, Sekda Asnel sedang menunggu laporan dari Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM).

“Bagi ASN yang tidak hadir tanpa keterangan, akan kita proses sesuai aturan yang berlaku,” ujarnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

4 + 4 =