Mahfud MD Ibaratkan Pilkada Seperti Peternakan Koruptor

Pakar Hukum Tata Negara Mahfud MD

Pakar Hukum Tata Negara Mahfud MD

“Banyak kepala daerah yang ditangkap oleh KPK….”

 

 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pakar hukum Mahfud MD menyesalkan pemilihan kepala daerah (pilkada) seperti peternakan koruptor karena banyaknya kepala daerah yang ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). “Pilkada seperti peternakan koruptor. Kira-kira koruptor baru mau lahir, seperti dibudidayakan,” ujar dia dalam kuliah umum di Para Syndicate, Jakarta, Kamis (19/4).

Menurut dia, kini tidak sedikit orang yang menghindar dari tuduhan korupsi dan menjadikan hukum sebagai alat untuk mengelak, meskipun sudah jelas publik melihatnya. Hukum dinilainya sudah lepas dari asal mula tujuannya dan kini hukum bisa dibeli di mana-mana.

Hilangnya budaya adiluhung pun menjadi masalah, kata dia, orang Indonesia sekarang mulai tidak takut sanksi moral, yang ditakuti hanya sanksi hukum. Ia mengatakan, saat ini Indonesia belum mampu melahirkan pemimpin yang tegas dalam menegakkan keadilan.

Pemimpin di Indonesia, tutur Mahfud MD, tidak hanya presiden, melainkan juga anggota DPR, DPRD, gubernur dan bupati. “Saya katakan kalau kita mau menjaga negara berbasis nasionalisme, pertama tegakkan keadilan tanpa pandang bulu,” ucap Mahfud MD.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan mengatakan KPK sudah menangkap 18 gubernur dan 75 bupati/wali kota karena tindak pidana korupsi. Untuk itu, ia mengingatkan calon kepala daerah yang berkompetisi di Pilkada Serentak 2018 untuk tidak melakukan kejahatan yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 + = 15