Hujan Semalaman, Bendung Katulampa Siaga Satu

 Tinggi muka air (TMA) Bendung Ciliwung Katulampa, Bogor, naik hingga 220 centimeter atau berstatus siaga satu pada Senin (5/2) pukul 08.30 WIB.Tinggi muka air (TMA) Bendung Ciliwung Katulampa, Bogor, naik hingga 220 centimeter atau berstatus siaga satu pada Senin (5/2) pukul 08.30 WIB

 

EPUBLIKA.CO.ID, BOGOR — Sejak Ahad (4/2) sekira pukul 22.00 WIB hingga Senin (5/2) pagi, Bogor dan sekitarnya diguyur hujan dengan intensitas ringan sampai tinggi. Kondisi ini menyebabkan tinggi muka air (TMA) Bendung Ciliwung Katulampa, Bogor, naik hingga 220 centimeter atau berstatus siaga satu.

Kepala Jaga Bendung Katulampa, Andi Sudirman, menjelaskan, status tertinggi ini dialami Bendung Katulampa sejak pukul 08.30 WIB. “Dengan debit 514,656 meter kubik per detik,” tuturnya saat dikonfirmasi Republika.co.id, Senin (5/2).

Sampai saat ini, Andi menjelaskan, hujan dengan intensitas rendah sampai tinggi masih mengguyur sekitaran Bendung Katulampa. Oleh karena itu, pihaknya terus bersiaga, mengantisipasi kenaikan TMA yang diprediksi akan terus terjadi sampai hujan reda.

Kenaikan TMA Bendung Katulampa mulai terjadi pada pukul 00.40 WIB, dari 70 centimeter dengan status siaga empat menjadi 90 centimeter atau siaga tiga. Kondisinya saat itu, Bogor tengah gerimis. TMA semakin tinggi sampai menyentuh 110 centimeter pada 01.00 WIB.

Setelah itu, Andi menjelaskan, TMA sempat mengalami penurunan menjadi 70 centimeter atau kembali siaga empat pada 03.00 WIB. Sejam kemudian, naik lagi hingga 80 centimeter dengan status siaga tiga sampai 150 centimeter pukul 07.55 WIB.

Andi menganjurkan, masyarakat Bogor untuk terus waspada dengan kenaikan TMA ini. “Terutama untuk mereka yang tinggal di pinggiran bantaran aliran Sungai Ciliwung seperti Katulampa, Sukasari, Baranangsiang, Sempur dan Bantarjati,” tuturnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

+ 16 = 25