Aksi 212: belum terlihat kerumunan massa di Istiqlal dan Al Azhar

Aksi 212: belum terlihat kerumunan massa di Istiqlal dan Al Azhar

Selasa, 21 Februari 2017 05:19 WIB | 1.467 Views
Aksi 212: belum terlihat kerumunan massa di Istiqlal dan Al Azhar

Petugas kepolisian berjaga di halaman Masjid Istiqlal, Jakarta. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

Petugas kepolisian siap mengawal aksi”

Jakarta (ANTARA News) – Kerumunan massa tidak terlihat di sejumlah masjid seperti di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, dan Masjid Agung Al Azhar, Jakarta Selatan, Selasa dini hari menjelang shalat subuh, terkait dengan rencana unjuk rasa damai Aksi 212 Jilid II.

Kondisi tersebut juga diperkirakan juga merupakan dampak dari hujan lebat yang telah melanda wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya sejak sekitar pukul 03.00 WIB, yang mengakibatkan sejumlah ruas jalan dikepung genangan,demikian pantauan Antara Selasa subuh.

Hal tersebut berbeda dengan pelaksanaan aksi massa sebelumnya seperti pada pelaksanaan unjuk rasa damai terdahulu misalnya yang terjadi pada bulan Desember 2016 dan Januari 2017.

Sementara pengamanan sudah mulai terlihat sejak dinihari, baik di Bundaran Hotel Indonesia, Gedung MPR-DPR-DPD, serta sekitar area Jembatan Semanggi, baik dari aparat kepolisian maupun TNI.

Sebelumnya, Koordinator Aksi 212 Jilid II Bernard Abdul Jabbar di Polda Metro Jaya, Senin (20/2) menyatakan, skenario pihaknya adalah tidak ada “long march” sehingga seluruh peserta aksi diimbau untuk dapat hadir langsung menuju ke Gedung MPR-DPR-DPD tersebut.

Menurut dia, jumlah peserta yang diperkirakan bakal hadir adalah sekitar 10 ribu orang yang berasal dari berbagai daerah, serta sejumlah tokoh ormas Islam seperti Forum Umat Islam (FUI), Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF), dan Front Pembela Islam (FPI).

Bernard juga meyakinkan massa akan menyampaikan aspirasi di muka umum hingga pukul 18.00 WIB sesuai Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1998 tentang penyampaian pendapat di muka umum.

Massa Aksi 212 Jilid II akan menyampaikan tuntutan pemberhentian sementara Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok lantaran berstatus terdakwa penodaan agama.

Selain itu, pendemo juga meminta polisi tidak memproses hukum para ustad yang terseret kasus seperti Habib Rizieq Syihab dan Munarman.

Sementara itu, Sekjen FUI Muhammad Al Khaththath menginginkan masjid yang ada di sekitar Gedung MPR-DPR/=PD dapat menerima peserta aksi untuk bermalam menjelang aksi.

Hal tersebut, menurut Sekjen FUI, karena sesuai syariat Islam, tugas pengurus masjid adalah menghormati atau memuliakan para tamu antara lain dengan memberikan pelayanan akomodasi seperti makanan.

FUI menyatakan aksi tersebut dijalankan karena ada kriminalisasi terhadap ulama yang bila dibiarkan juga bisa saja merembet ke kalangan masyarakat lainnya seperti aktivis, wartawan dan anggota DPR.

Sedangkan Polda Metro Jaya mengerahkan 10.000 personel guna mengamankan aksi “212” di Gedung DPR-MPR-DPDI pada Selasa (21/2).

“Petugas kepolisian siap mengawal aksi,” kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di Jakarta, Minggu (19/2).

Kombes Argo mengaku Polda Metro Jaya telah menerima surat pemberitahuan terkait rencana demo tersebut yang disampaikan koordinator aksi pada Sabtu (18/2).

Editor: Suryanto

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

− 1 = 1